Transportasi

Pungli di Kapal Pelni, Kenapa Makin Subur?

KAPAL PELNI siap sandar di dermaga Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara (foto : Nur Terbit)
KAPAL PELNI di Tanjung Priok, Jakarta (foto : Nur Terbit)
Written by nurterbit

Ketika saya menulis artikel ini di blog pribadi, 09 Juli, 2010, ada pembaca blog saya protes, meski kurang fair karena menggunakan nama Anonim.

“Berita ini tahun kodok, tidak di update ya?” tulis Si Anonim itu. Boleh baca beritanya DI SINI

Lalu saya berjanji kalau nanti ada perkembangan baru maka saya akan update lagi berita terkininya. “Ini berita yang saya tulis di Harian Terbit, dikutip saat itu juga, terima kasih koreksiannya…nanti kalau ada waktu saya akan update kembali…,” jawab saya di kolom komentar blog pada postingan 06 September, 2011.

Tujuh tahun setelah postingan itu tayang di blog pribadi www.nurterbit.blogspot.com, tiba-tiba ada seseorang bernama Yunus Mustari mengirim kabar terkini ke email saya:

Bung… Saya barusan baca blognya tgl 23 april 2010 tentang calo di atas kapal pelni yg menjual tempat tdr. Sebagai Wartawan bisa tdk sampean mencari berita tersebut secara melihatnya langsung,krn sampai sekarang calo tempat tdr itu masih tetap ada dan salah satunya dipelabuhan makassar. Dan seperti dibekingi dan anehnya Polisi kp3 dan satpam kapal seakan pura2 tdk tau. Mksi..

Saya pun membalasnya segera via email juga. “Wah masih berlangsung sampa sekarang rupanya ya? Padahal tulisan saya itu saya posting tahun 2010 atau 7 tahun yang lalu. Terima kasih infonya. Salam”. Selengkapnya ada di link INI

Dari kejadian tersebut di atas, jelas bahwa pungli di atas kapal laut milik PT Pelni ini — perusahaan BUMN milik Kementerian Perhubungan — bukannya hilang meski sudah 7 tahun berlalu. Tapi malah terkesan makin “subur”.
Pedagang asongan naik ke atas kapal saat kapal sandar di dermaga Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara (foto : Nur Terbit)

Pedagang asongan naik ke atas kapal saat kapal sandar di dermaga Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara (foto : Nur Terbit)

 

Janji Tinggal Janji

Saya masih ingat, bagaimana Dirut PT Pelni, Jussabella Sahea (ketika itu), berjanji akan menertibkan aksi percaloan di loket penjualan tiket, maupun ulah preman yang menguasai tempat tidur di atas kapal yang selama ini meresahkan penumpang mudik lebaran.

“Kami akan berantas percaloan dan aksi preman. Ini demi keamanan dan  kenyamanan penumpang baik menjelang naik ke atas kapal maupun selama pelayaran, ” kata Dirut PT Pelni, Jussabella Sahea, didampingi GM Pelni Tanjung Priok, Kapten Daniel Bangun kepada saya.

 

Ketika itu saya mewakili Harian Terbit, selaku wartawan dalam jumpa pers di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Minggu (13/09).

Janji Dirut Pelni tersebut, disampaikan menanggapi keluhan calon penumpang yang diterima Komisi V DPR-RI dipimpin Achmad Muqowam, saat sidak ke Terminal Keberangkatan Penumpang pelabuhan Tanjung Priok, sehari sebelumnya.
Menurut Muqowam, calon penumpang banyak mengeluhkan pelayanan Pelni, terutama penumpang kelas ekonomi saat mencari tempat tidur di atas kapal. Semua tempat tidur, bahkan di bawah tangga kapal sekalipun, sudah diborong para calo dan preman. Setiap tempat dijual ke penumpang Rp 25.000-50.000,-
Calon penumpang sementara berbaris, antre mau naik ke kapal (foto : Nur Terbit)

Calon penumpang sementara berbaris, antre mau naik ke kapal (foto : Nur Terbit)

 

Penumpang juga mengeluhkan penyewaan kasur yang sebenarnya sudah satu paket dengan harga tiket ekonomi. Besarnya tarif sewa kasur, tergantung dekat-jauhnya jarak tempuh pelayaran. Bahkan kebersihan WC dan persediaan air untuk mandi, juga dikeluhkan penumpang karena sering macet.

Dirut PT Pelni Jussabella Sahea kepada Komisi V DPR yang datang melakukan sidak, berjanji akan mengusut dan menertibkan segala permainan dan aksi percaloan, premanisme menjelang naik dan selama berada di atas kapal.

“Untuk kenyamanan di areal pelabuhan, kami bekerja sama dengan polisi KP3 dan Pelindo, dibantu petugas Satpam kapal. Mitra kami ini sudah bekerja sejak arus mudik H-15 sampai H+15 arus balik,” kata Jussabella.

Pihaknya juga menjamin, tersedianya angkutan mudik lebaran yang nyaman, aman dan murah melalui angkutan kapal laut, dibanding menggunakan moda transportasi jeni lain.

Berdasarkan pantauan saya hari itu, suasana arus mudik di Pelabuhan Tanjung Priok pada H-8, Minggu (13/9), terlihat sepi. Terminal Keberangkatan Penumpang Nusantara Pura 2 tampak lengang. Tidak terlihat penumpukan penumpang maupun kendaraan. Padahal, sebelumnya pada H-9 jumlah pemudik mencapai 910 orang sehingga terjadi antrean panjang.

Kepala Terminal Penumpang, Budi Utoyo, pada H-9 kemarin penumpang memang berdesakan dan berebut untuk masuk pintu utama penumpang. Tetapi, untuk hari Minggu ini memang sepi karena tidak ada jadwal pemberangkatan. Lonjakan penumpang di Tanjung Priok diperkirakan akan terjadi pada H-3, Jumat (18/9).

GM PT Pelni Tanjung Priok, Kapten Daniel Bangun mengatakan, untuk mengantisipasi lonjakan, pihaknya telah menyiapkan 28 kapal penumpang yang melayari rute barat dan timur. Diperkirakan lonjakan tahun ini mencapai 10 persen.

Pemudik yang akan menggunakan jasa kapal laut pada Jumat (18/9), tersebut pada umumnya tujuan Indonesia bagian barat, yakni Belawan dan bagian timur menuju Makassar.

“Lonjakan kemungkinan terjadi pada Jumat. Penumpang akan menuju Belawan menggunakan KM Kelud dan ke Makassar dengan KM Sirimau lewat Semarang, Batu Licin,” kata Kepala Operasional PT Pelni, Murdiyoto.

Nah, itu kejadian tujuh tahun lalu yang saya posting di blog pribadi www.nurterbit.blogspot.com. Eh tiba-tiba Mei 2017 ada seseorang bernama Yunus Mustari mengirim kabar ke email saya.

Ya itu tadi. Mengabarkan kalau di kapal PT Pelni masih tetap berlangsung praktek pungli, bahkan terkesan makin subur dan dilindungi oknum aparat. Artinya ini bukan tahun kodok lagi, tapi tahun yang masih berlangsung sekarang ini. Nah lo….

Salam,

Nur Terbit

8 Comments

Leave a Comment